Kabupaten Minut Jadi Pionir Pencegahan Stunting di Sulut

  • Whatsapp

Minahasa Utara, Warta1.net – Pemerintah Republik Indonesia telah menetapkan stunting sebagai prioritas nasional yang tertuang dalam Peraturan Presiden RI Nomor 72 tahun 2021 tentang Percepatan Penurunan Stunting.

Berdasarkan data Survei Status Gizi Balita Indonesia (SSGBI) tahun 2022, prevalensi stunting saat ini masih berada pada angka 21,6 persen, sehingga perlu dilakukan upaya- upaya dalam melakukan intervensi agar anak tidak sampai stunting.

Bacaan Lainnya

Untuk itu, sebagai wujud dukungan dan upaya menurunkan prevalensi stunting menjadi 14 persen di tahun 2024 maka Pemerintah Kabupaten Minahasa Utara melakukan penguatan kelembagaan dengan membentuk Bunda Tim Pendamping Keluarga (TPK), Senin (28/03/2023).

Rizya Ganda Davega dikukuhkan oleh Sekretaris Perwakilan BKKBN Prov. Sulut ibu. Lady Ante, S.Pd., M.Pd, sebagai Bunda TPK Kabupaten Minahasa Utara tahun 2023.

“Setelah dikukuhkan, maka Bunda TPK Minahasa Utara akan menjadi Duta Penurunan Stunting untuk melawan dan mencegah Stunting pada masyarakat”, kata Lady Ante usai mengukuhkan Bunda TPK Kabupaten Minahasa Utara.

Lady Ante Juga mengatakan bahwa saat ini Kabupaten Minahasa Utara merupakan Kabupaten pertama di Provinsi Sulut yang telah memiliki Bunda TPK

“Sebagai Kota/Kabupaten pertama di Sulut yang memiliki Bunda TPK maka Minahasa Utara akan menjadi pionir percepatan penurunan stunting,” Ucap Lady Ante.

Sementara itu, Bunda TPK Kabupaten Minut Ny. Rizya Ganda Davega dalam sambutanya mengatakan, pengkuhan ini sangat penting dalam usaha kita untuk menekan angka Stunting.

“Saya berharap seluruh TPK Kabupaten dan Kecamatan yang dilantik bisa menjadi agen dan pelopor penanganan stunting di Minahasa Utara,” Harap Davega.

Bupati Minahasa Utara Joune J.E. Ganda, S.E., MAP., M.M., M.Si., dalam sambutanya mengatakan, yang terpenting dalam penanganan masalah stunting adalah melakukan upaya mitigasi untuk mengurangi resiko stunting. Pentingnya informasi dan sosialisasi akan bahaya Stunting juga penanganannya harus sampai ke desa-desa.

“Dengan adanya TPK yang langsung turun di lapangan dan mengetahui masalah yang ada di lingkup terkecil di tingkat Desa/Kelurahan hingga keluarga, maka menurut Bupati , bukan hal yang mustahil target 14 persen penurunan stunting di Indonesia tahun 2024 bisa tercapai”ujarnya.

Menutup sambutannya, Bupati Joune Ganda menyampaikan apresiasi setinggi-tingginya kepada BKKBN Provinsi Sulawesi Utara dan mengucapkan banyak selamat atas Pengukuhan Bunda Tim Pendamping Keluarga Minahasa Utara. Selamat bekerja, berkarya dan mengabdi untuk Minahasa Utara hebat bebas stunting.

Acara dilanjutkan dengan Launching Dapur Stunting , Launching Mars Stunting JGKWL dan Road Show Dapur Stunting Kabupaten Minahasa Utara.

Turut Hadir dalam acara tersebut Wakil Bupati Minahasa Utara Kevin W. Lotulung, S.H. M.H., Dandim1310 / Bitung Letkol Yoki Efriandi, Ketua Ikatan Adhyaksa Dharmakarini Ny. Henny Yohanes, Sekretaris Daerah Kabupaten Minahasa Utara Ir. Novly G. Wowiling, M.Si, Bersama Ketua Dharma Wanita Persatuan Pdt. Christiani Ivone Wowiling Lombogia, S.Th, Sekretaris Perwakilan BKKBN Prov. Sulut ibu. Lady Ante, S.Pd., M.Pd, Jajaran Pemkab Minut, TP-PKK Kabupaten Minut dan Kecamatan.

(Adv/Jap) 

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *